LOGARITMA

  1. Pengertian Logaritma

Bentuk perpangkatan dapat ditulis dalam bentuk logaritma. Misalnya:

23 = 8    ó 2log 8   = 3

32 = 9    ó 3log 9   = 2

43 = 64  ó 4log 64 = 3

Secara Umum dapat ditulis

Jika ab = c dengan a > 0 dan a ≠ 1 maka alog c = b

Penulisan logaritma alog c mempunyai arti atau terdefinisi apabila a > 0; a ≠ 1 dan c > 0. dalam hal ini, a disebut sebagai basis atau bilangan pokok logaritma dan c disebut nilai yang dilogaritmakan. Bila basis logaritma adalah 10 maka basis tersebut umumnya tidak ditulis, missal 10log 5 = log 5.

  1. Sifat-sifat logaritma

Menggunakan pengertian atau definisi logaritma dapat diturunkan rumus-rumus logaritma sebagai berikut:

EKSPONEN

  1. Pengertian Eksponensial

Bentuk an disebut bentuk eksponensial atau perpangkatan, degan a disebut basis atau bilangan pokon dan n disebut bilangan eksponen atau pengkat.

  • Jika n adalah bilangan bulat positif maka

an = a x a x a x … x a

  • Jika n adalah bilangan bulat negative

a-n =

  • Jika a berpangkan nol

a0 = 1

  1. Sifat-sifat Eksponensial

Dari pengertian perpangkatan di atas dapat diturunkan sifat-sifat eksponensian sebagai berikut :

  1. am . an = am+n
  2. am : an = am-n
  3. (am)n = am.n
  4. (am.bn)p = am.p . bm.p
  5. (am:bm)p = am.p : bm.p

<<<<<<kembali kehalaman utama>>>>>>